Pertimbangan Sebelum Beli Ponsel

Jaman sekarang ini ponsel memang bukan lagi barang yang langka. Semua orang punya ponsel. Apalagi harga ponsel belakangan ini beneran gila-gilaan, dari yang murah banget sampai yang mahal. Tinggal pilih mau merk Cina apa merk yang terkenal itu. Tapi tetep ya ada harga ada rupa. Kalau mau beli ponsel yang murah tapi udah dapat spek gede ya biasanya ponsel merk abal-abal yang agak diragukan kualitasnya. Kalau sekalian mau beli iPhone X pun ya gak masalah asal duitnya ada, hahaha. Harga iPhone X ini memang cukup mencekik sih untuk manusia seperti saya.



Meski bisa dibeli pakai cara cicilan, saya gak mau deh bela-belain beli barang semahal itu. Ya moto hidup saya, kalau mampu beli ya beli, kalau gak mampu ya jangan dulu. Jangan ngikutin gengsi, karena rejeki itu cukup untuk kebutuhan pokok bukan buat gengsi. Toh pakai ponsel yang harganya santai juga masih bisa dipake, haha. Pokoknya jangan beli ponsel abal-abal aja, biar bisa dipake beberapa tahun ke depan.

Memang ya punya ponsel mahal itu gengsinya besar. Tapi entah mengapa, saya lebih suka ponsel murah yang penting bisa dipake. Seperti ponsel saya yaitu Redmi 5A. Ponsel yang didapatkan dengan cara kroyokan dengan orang se Indonesia di Lazada ini udah bikin seneng hati. Meski memang, kameranya bisa dibilang biasa banget. Tapi lumayanlah, dengan harga satu juta kurang seribu, udah dapat ponsel dengan RAM 2GB dan internal storage juga cukup besar.  Meski dikata ponsel low end tapi tetep gak kelihatan murahan dong, hihi.

Tapi ketika suami memilih ponsel, saya lebih prefer agar suami beli ponsel yang benar-benar bagus dan tetep masuk budget tentunya. Karena suami pakai ponsel juga untuk kerja, develop Android dan ini itu, jadi seenggaknya harus pakai ponsel yang speknya bagus. Jangan beli ponsel low end, ya karena kita beda kebutuhan jadi gak bisa disamakan.

Minimal punya RAM 3GB lah biar gak ngelag mulu, karena RAM 2GB masih kurang kalau untuk multitasking tingkat tinggi. Dan tahu sendiri, ponsel yang punya RAM 3GB itu harganya di atas dua jutaan. Apalagi kalau merk Samsung. Tapi bukan masalah selama berkualitas. Karena ponselnya bukan cuma buat main tapi buat kerja juga, noting to lose dah.

Toh juga pakai ponsel yang speknya tinggi itu bisa dipakai cukup lama loh. Minimal bisa kepake untuk tiga tahun ke depan. Jadi gak harus tiap tahun ganti ponsel juga. Kan cape juga beli ponsel mulu, hahaha.

Nah kalau kamu apa pertimbangan sebelum beli ponsel?



Komentar

  1. Saya biasa kalo beli HP, beli yang agak bagus, tapi tahan lama, 3-4 tahun gak usah ganti gitu

    BalasHapus
  2. Hahaha Redmi 5A, dapet di lazada harga sejuta. Dijual harga 1.5jt eh laku... jederrrr. Berikutnya gagal dapet.

    BalasHapus
  3. Kalo saya yang utama yang jadi pertimbangan tuh , otomatis ya spek yang tinggi , harga brp pun pokok di bawah 5 juta saya beli , karna saya butuh smartphone buat kerja juga , dan kerja saya berhubungan dgn smartphone trs , kalo spek nya rendah , ya pasti saya sndri yang akan kualahan .. minim ram 4 giga dgn memori smartphone bawaan 64 giga up to micro sd 200 giga an

    BalasHapus

Posting Komentar